Selasa, 5 Januari 2016

SINOPSIS NOVEL OGONSHOTO

Salam...kepada murid-muridku sekelian,,, di sini cikgu titipkan sinopsis novel Ogonshoto untuk kalian study dan hayati serta salin ke dalam buku nota sebagai panduan...tetapi jangan lupa baca teks asal ya... baca dan baca dan baca sehingga faham dan dapat membuat kupasan setiap inci cerita sasterawan negara kita Anwar Ridwan.

PROLOG
KAWAI MARU
Kawai Maru merupakan sebuah kapal kepunyaan Tuan Kawai.  Dia telah bekerja sebagai nelayan selama 15 tahun. Walaupun dia mampu memperoleh kekayaan dan hidup di Bandar namun Tuan Kawai lebih suka menghambakan dirinya bersama Kawai Maru di lautan. Tuan Kawai sangat mahir tentang ikan di lautan dan amat pandai tentang hidupan laut. Kawai Maru merupakan sebuah kapal yang lengkap dengan segala keperluan untuk memperoleh pelbagai jenis ikan. Sebahagian besar hasil tangkapan dijual terus di perairan antarabangsa. Kepulauan Ogonshoto ditemui oleh pelayar Jepun pada pemulaan zaman Edo. Merekalah yang menamakan Ogonshoto. Ogonshoto merupakan sebuah pulau yang sangat cantik. Tuan Kawai sering berulang alik ke Ogonshoto kerana pearairannya merupakan lubuk ikan yang luar biasa dan berkualiti tinggi. Di dalam Kawai Maru mereka banyak bercerita tentang Ogonshoto.

1.  KOLONIAL

Cerita bermula dengan perihal gelaran yang diberi kepada Presiden.  Pelbagai gelaran diberi kepadanya. Ada yang menggelarnya Belut Selat Morauka, Dewa Badak dan bermacam-macam lagi.  Antaranya termasuk juga ‘kolonial’ . Itulah gelaran yang diberi kepada Presiden. Presiden merupakan seorang anak luar nikah Malagana. 

Malagana terkenal sebagai sebuah pusat hiburan.  Ketika dia berusia tujuh tahun, dia selalu menghabiskan masanya di pantai Tanjung Takatea.  Semasa di pantai,  dia asyik memandang sebuah kapal orang asing yang sering datang ke pulau itu.   Kapal besar itu dirapatinya.  Dia duduk bersembunyi di dalam  kapal tersebut.  Dia bertekad untuk mengikut kapal itu ke Eropah tanpa pengetahuan ibu dan rakan-rakan.  Dia pun tertidur dalam kelaparan.   Semasa dalam pelayaran pada hari yang ke sepuluh dia diserang selesema.
Seorang nakhoda kapal yang telah lama memerhatikan kepintarannya  telah membawa dia  ke rumah seorang kelasi tua dan dihantar ke sekolah.  Barulah dirasainya keperitan hidup sebatang kara di negara asing.  Di sini dia telah berkawan dengan orang kulit putih.  Nakhoda telah mengambilnya sebagai anak angkat  dan telah memberi pendidikan kepadanya sehingga ke peringkat universiti.  Presiden juga merupakan sorang yang cepat belajar menyesuaikan diri , pintar dan dihormati rakan sebaya di sekolah. Dia sentiasa mendapat tempat teratas dalam pelajarannya.  Dia telah berjaya menyiapkan kajian ilmiahnya yang bertajuk “Kumpulan-kumpulan Haram di China dan Jepun”.  Dia juga telah mendapat markah tertinggi atas kajian ilmiahnya yang berjudul “Peranan Pihak Berkuasa Menghapuskan Pengaruh Kumpulan Haram di China dan Jepun”.  Tidak lama selepas itu dia diterima menjadi mahasiswa di universiti. Setelah lulus di universiti dia mendapat tawaran bekerja di sebuah firma Eropah.  Sebelum dia memulakan pekerjaannya dia ingin menghabiskan masa dua minggu di laut.  Malangnya baru tiga hari belayar, ribut taufan yang luar biasa telah  melanda. Kapalnya telah musnah dan dia telah keputusan makanan.   Ribut tersebut telah menghantar kapalnya ke pesisir negaranya yang sekian lama ditinggalkannya. Dia menjerit kegembiraan. Dia menceritakan segala-gala tentang Ogonshoto.   Akhirnya dia telah kembali ke negara asalnya. 

Presiden telah mengarahkan rakannya untuk mencari ibunya.  Akhirnya dia telah bertemu semula dengan ibunya dengan disaksikan oleh ribuan penduduk yang membanjiri pantai itu.  Dia mengambil keputusan untuk menetap di Ogonshoto manakala tiga rakannya kembali ke Tokyo sebelum ke Eropah. Dia telah menyertai parti politik paling popular di Ogonshoto. Setelah tiga tahun berada dalam kancah politik, dia dilantik sebagai Timbalan Presiden.  Selepas Presiden mati, dia ditabal sebagai Presiden yang baharu. Ucapan penting selepas memegang jawatan Presiden ialah dia menyatakan  kolonial Eropah  berjaya menjajah Ogonshoto adalah disebabkan dasar Ogonshoto yang memilih dasar demokrasi dan kapitalisme.  Pilihan yang telah dipilih amat tidak sesuai untuk rakyat Ogonshoto yang tidak mampu bertanding dengan bebas dan adil serta tidak tahu maksudnya.  Baginya pemerintahan yang kekal lama jika tiada penentangan.  Oleh sebab itu setiap penentangan mesti segera dihapuskan.  Kata-kata Presiden telah mencabar minda golongan mahasiswa dan mereka merupakan kuman pertama yang memberikan reaksi kritis terhadap pendapat Presiden.  Langkah yang telah dibuat untuk menghapuskan kuman ini daripada terus merebak, konsep asrama tempat mereka berkumpul dan membuat gerakan kolektif segera dihapuskan. Para mahasiswa terpaksa mencari rumah sewa di luar.  Sebarang bentuk bantahan tidak akan dilayan dan mereka akan dihukum . Mahasiswa tugas utamanya adalah untuk mengikuti kuliah dan menelaah di perpustakaan sahaja.

Presiden terus mengorak langkah untuk memajukan Ogonshoto. Ogonshoto mulai berubah. Pembangunan telah berlaku dengan pesatnya.  Pelaburan Jepun mencurah-curah masuk.  Reka bentuk pelabuhan dan bangunan seolah-olah seperti berada di Yokohama. Dalam tempoh yang singkat , Presiden telah melihat gaya hidup anggota Dewan Presiden, keluarga dan penyokong mereka telah berubah.  Kerangka kapitalisme yang diamalkan telah berjaya menjadikan setiap individu untuk berlumba-lunab mengumpul kekayaan. Hal ini amat bertentangn dengan fikiran rakyat Ogonshoto bahawa kekayaan itu adalah milik bersama dan bukan milik individu.  Keadaan ini telah memberi peluang kepada orang-orang Presiden untuk mengumpul kekayaan kerana rakyat menolak kekayaan sebagai tujuan hidup.  Pada suatu hari Presiden republik Afrika mengunjungi Ogonshoto.  Mereka saling bertukar pendapat dan pengalaman cara-cara mengendalikan negara masing-masing.  Presiden menyatakan keberuntungannya kerana dia telah bijak memainkan peranannya sebagai seornag Presiden yang berjaya menguasai rakyatnya.  Rakyat amat menghormatinya dan apabila kemewahan bukan merupakan matlamat akhir kehidupan rakyat Ogonshoto maka kekayaan itu telah diagih-agihkan kepada orang-orangnya.  Presiden Afrika menyatakan  kekagumannya terhadap Presiden kerana amat dihormati oleh Dewan Presiden dan rakyat Ogonshoto  tetapi disangkal oleh Presiden kerana baginya mereka bukan menghormatinya tetapi takut kepadanya. Presiden berjaya mengekalkan kedudukannya dengan memainkan peranannya sebagai seorang kolonial.




2.  JENERAL

Ia kisah mengenai nasib seorang bekas jeneral dalam usahanya untuk berkecimpung ke dalam politik yang bermula dengan strategi yang ampuh namun akhirnya kecundang. 

Bahagian ini mengisahkan seorang jeneral. Jeneral baru bersara  daripada angkatan bersenjata.  Dia membeli sebuah rumah kecil di Ture.  Dia berulang alik dari Ture ke Tatamanu.  Dia mengatakan bahawa dia dilahirkan di Ture walaupun beberapa orang tua di Futu-Ata mengatakan dia dilahirkan di Pukana. Penduduk Ture amat menyenangi kedatangan Jeneral ke tempat mereka dan menjadikannya tempat tinggal.  Setiap pagi jeneral dan isterinya akan pergi ke kampung-kampung nelayan atau kepedalaman bertanya khabar dan menghulurkan bantuan kepada teman-teman sekampung yang baru dikenalinya.  Selepas upacara naik ke rumah baru dia dan isteri terus menetap di situ dan tidak lagi berulang-alik ke Tatamanu.

Namun bagi seorang pegawai provinsi Ture itu satu petanda tidak baik.  Dia amat mengharapkan agar jeneral tidak ada di situ.  Pegawai tersebut telah lama menanam pengaruhnya di Ture.   Dia juga sudah lama menjadi umang-umang atau menyamar. Di pejabat dia sentiasa berpakaian kemas dan bila menemui penduduk di situ dia akan berpakaian seperti mereka.  Kehadiran jeneral di Ture menjadi tanda tanya kepada pegawai itu.  Baginya kedatangan  Jeneral bakal  menggugat kedudukannya di Ture.  Dia mencari jalan untuk menghalau Jeneral dari Ture. Pegawai tersebut cuba mencari pengaruh dengan meluahkan rasa bimbangnya kepada orang-orang yang pernah menerima pertolongannya. Dia cuba mempertahankan dirinya sebagai pegawai yang paling layak untuk penduduk Ture.  Sebaran mengatakan jeneral dilahirkan di Pukana Pulau Futu-Ata dan bukannya  di Ture telah disebarkan ke seluruh pelusuk kampung. Mereka telah menokok tambah cerita untuk lebih menyakinkan penduduk kampung bahawa Jeneral memang bukan lahir di Ture.  Perkhabaran ini sampai kepada jeneral dan Jeneral merasa amat sedih lebih-lebih lagi penghinaan terhadap isteri dan ibu mertuanya. 

Pegawai kanan mula memainkan peranannya untuk menyelidiki asal usul Jeneral dengan menghubungi rakannya di pejabar pendaftaran Pukana.  Harapannya agar berita Jeneral  lahir di Pukana adalah benar dan dapatlah pengaruh Jeneral ditamatkan.  Jeneral telah melalui proses penghapusan identiti di mana tempat lahirnya dihapuskan dari rekod pejabat pendaftaran sebelum pertempuran Kiribati.  Setelah misi Kiribati berjaya, sebelum bersara, proses kartu tentera kepada kartu awam, dia memilih Ture sebagai tempat kelahirannya. Pegawai kecewa bila mendapat tahu nama Jeneral tidak ada dalam buku pendaftaran kelahiran Pukana.  Dalam masa yang sama Jeneral telah mempunyai pengagum dan pengikutnya.  Kali ini tersebar pula kisah pegawai kanan itu yang dilahirkan dalam sebuah kapal dan turun di Ture. Peristiwa ini telah menjadi tanda tanya pula pada pegawai itu. Ibunya telah lama meninggal dunia untuk dia dapatkan maklumat tersebut. 

Jeneral memilih Ture bukan atas sebab keindahannya tetapi lebih kepada faktor politik yang mulai lemah kerana wakil Dewan Presiden sudah terlalu tua dan pembangunan di Ture tidak berkembang.  Bandarnya mundur dan rakyatnya tidak berpendidikan tinggi.  Tambahan pula wakil tersebut sering membayangkan akan berundur atas faktor usia dan sakit hilang ingatan.  Jadi wakil dewan presiden itu tidak sangat menjadi faktor yang sukar tetapi ada seorang lagi yang perlu diatasi, iaitu pegawai kanan provinsi Ture.  Walau bagaimanapun pegawai ini banyk kekurangannya. Oleh sebab itulah jeneral memilih Ture.  Matlamat jangka pendek untuk menggantikan wakil dalam pemilihan umum dan matlamat jangka panjang mendpat kedudukan dan penghormatan dalam kedudukan Jeneral dan imbuhan kewangan.

Pada malam itu Jeneral dan Pegawai Kanan Provinsi telah dijemput oleh wakil Dewan Presiden untuk makan  malam di sebuah restoran makanan laut di Ture. Malam itu mereka bertiga akan bersua muka .  Seperti biasa Jeneral dengan ketepatan masanya telah tiba lebih awal dengan pakaian lengkap beserta sepucuk pistol.  Lima belas minit  kemudian pegawai kanan tiba.  Mereka menunggu tuan wakil yang masih belum tiba.  Satu jam kemudian barulah tuan wakil tiba dengan mengatakan dia terlupa akan perjumpaan malam itu.  Oleh sebab itulah dia menyatakan ingin menarik diri dalam pemilihan umum akan datang kerana sifat pelupanya itu.  Apabila tuan wakil bertanyakan  kepada pegawai tentang hasratnya untuk bertanding pegawai mengatakan dia akan melihat kepada sokongan dan sekiranya perlu bertanding dia harus meletak jawatan sebagai pegawai pemerintah.  Apabila ditanya pula kepada Jeneral, dia mengatakan bahwa dia masih baru dan belum terfikir utuk bertanding  kerana tuan wakil masih ada. Melihatkan keadaan tuan wakil yang semakin teruk lupa ingatannya Jeneral merasakan bahawa wajarlah dia meletakkan jawatan dan digantikan dengan pegawai.  Pegawai berbesar hati mendengar dan berharap akan menjadi kenyataan. Pengawai mula berangan-angan kerana baginya laluan telah terbuka luas untuknya.  Pada masa yang sama Jeneral menyusun strategi kerana tuan wakil sudah terlalu tua dan pegawai pula sedang asyik dengan angan-anganya.  Di sinilah Jeneral akan memainkan peranannya.  Seminggu selepas itu pegawai telah meletakkan jawatan dan membuat liputan tentang hasratnya untuk bertanding. Dia sudah tidak lagi pergi ke kampung tetapi terus merangka strategi dengan mengadakan beberapa mesyuarat.  Sementara itu Jeneral terus berkempen dengan anggota komiti parti provinsi untuk membangunkan Ture. Keuntungan akan dibahagi sama rata dengan syarat memilih Jeneral sebagai pemerintah. Sokongan yang diberi lebih memihak kepada Jeneral.  Keadaan ini sangat tidak disenangi oleh pegawai lalu menyusun strategi. 

Tiba-tiba bunyi deringan telefon yang menyampaikan pesanan penting daripada pejabat Presiden.  Presiden ingin menemui Jeneral dan pegawai pada jam sembilan malam di dalam bot di hujung pengkalan Ture.  Presiden ingin menyelesaikan kemelut antara mereka.  Kedua-duannya tiba dengan berpakaian rasmi mengadap Presiden.  Namun Presiden masih belum tiba.  Mereka terus ke pengkalan namun Presiden masih belum ada di situ.  Pegawai tertarik dengan pistol Jeneral dan ingin melihatnya.  Jeneral telah memberi pistol tersebut tanpa prasangka. Pegawai telah cuba mengacukan pistol untuk membunuh Jeneral.  Malangnya pistol tersebut tiada peluru.  Jeneral merasa marah lalu merampas semula pistol tersebut dan menolak pegawai sampai terlentang di pengkalan. Sekarang giliran Jeneral untuk mengacukan pistol kepada pegawai tersebut lalu terus menembak pegawai dan dicampak ke dalam laut. Setelah menunggu satu jam, jelas presiden tidak datang, Jeneral pulang ke rumah dengan rasa tidak bersalah.

Mesyuarat yang dipengerusikan oleh tuan wakil berjalan lancar.  Ketika mesyuarat berhenti rehat sebelum pemilihan dibuat wakil telah memanggil Jeneral ke bilik mesyuarat.  Tuan wakil telah melemparkan sampul surat yang mengandungi gambar kepada Jeneral dengan marahnya. Gambar tersebut adalah gambar semasa kejadian tembakan dipengkalan. Jeneral sangat terkejut. Semua anggota komiti telah melihat gambar-gambar tersebut.  Jeneral terperangkap dan telah digari oleh empat orang anggota polis seterusnya dibawa ke balai polis. Kerusi Ture terus dikekalkan dalm pemilihan umum akan datang. Punahlah harapannya untuk menjadi wakil dalam pemilihan umum.




3.  PENYAMARAN
Ia mengenai kisah seorang SB yang menyamar dan mensabotaj agenda sebuah kumpulan pembangkang. 

Tubua merupakan pekan pelabuhan di barat Gora-gora.  Tubua juga kaya dengan keindahan alam semulajadi.  Orang-orang Presiden ingin membangunkan Tubua. Sekumpulan penduduk di pedalaman Tubua tidak bersetuju dengan rancangan ini. Mereka menubuhkan sebuah komiti untuk memprotes rancangan tersebut. Pada suatu petang, protes itu terhenti apabila terlihat seorang lelaki tua berjalan menuju ke arah mereka.  Lelaki tua itu menyatakan dia datang ke situ kerana mendengar bantahan ini.   Ketua kumpulan protes berterima kasih kepada lelaki tua itu yang turut memberi sokongan kepada mereka dan mengatakan Presiden tidak mahu campurtangan dalam urusan ini.  Lelaki itu telah dipelawa tidur dan dijamu dengan makanan dan minuman serta arak.  Tuan rumah menceritakan kepada lelaki tua perihal pemimpin pada zaman dahulu yang sangat perihatin terhdap rakyat sehingga ada yang menyamar untuk mengetahui kedaan rakyat dengan lebih dekat.   Lelaki itu tertawa mendengar cerita tuan rumah dengan mengatakan bahawa Presiden tidak akan buat perkara penyamaran kerana zaman sudah berubah. 
Lelaki tua itu menerangkan bahawa perbincangan masalah penduduk dengan cara berkumpul untuk menyelesaikannya sudah dilupakan oleh penduduk Ogonshoto.  Hal ini telah disangkal oleh seorang anak muda dengan mengatakan bukan mereka tidak mahu tetapi perbincangan itu telah berpindah ke Dewan Presiden yang tertutup sehingga jarang dapat mendengar keputusan yang telah diambil. Lelaki tua itu seolah-olah mencadangkan agar protes itu dihentikan jika ingin pendapat mereka didengar oleh Presiden.  Semua yang mendengar terkejut dan tidak bersetuju dengan pendapat lelaki tua itu. Lelaki tua itu ingin tahu mengapa mereka tidak mahu Tubua dimajukan.  Lalu diterangkan oleh tuan rumah bahawa mereka tidak mahu Tubua akan tercemar dengan perjudian  dan pelancongan yang membawa banyak keburukan serta kerosakan alam semulajadi.
Lelaki tua itu mengatakan bahwa perbincangan mereka pada malam itu sangat bagus.  Mereka ingin meneruskan protes ke Tubua dan seterusny ke Tatamanu ke pintu Presiden. Kumpulan protes itu semakin ramai dan laungan semangat telah dilakukan oleh lelaki tua itu untuk menyedarkan Presiden tentang kepentingan Tubua untuk dikekalkan tanpa sebarang pembangunan dibuat di situ. Dengan jumlah 100 orang dewasa bersama 30 remaja lelaki dan wanita serta 20 sepanduk mereka berarak ke Tubua. Perarakan itu diketuai oleh lelaki tua dari Kuri.  Mereka tiba di Tubua menjelang senja dan jumlah yang bermalam semakin bertambah. Lelaki tua itu terus mengepalai perarakan ke Tatamanu. Perubahan lelaki tua itu disedari oleh pemuda dua puluhan. Sampai dipersimpangan jalan, mereka berhadapan dengan sekumpulan anggota angkatan bersenjata.  Tiba-tiba lelaki tua itu meluru ke arah anggota brsenjata dan menjerit dengan mengatakan “dari Kuri”..lalu terus lenyap dalam kepulan asap yang dilepaskan oleh pihak anggota bersenjata. Akhirnya semua bertempiaran.  Lelaki yang menjadi ketua perarakan itu merasakan bahawa lelaki tua dari Kuri itu adalah Presiden.  Teori penyamaran itu telah tersebar tetapi segera ditutup oleh akhbar tunggal Ogonshoto dengan mengatakan bahawa Presiden bertugas di pejabatnya empat jam selepas kembali dari Peru serta terdapat satu berita kecil yang mengatakan seorang lelaki telah ditangkap dalam ‘Peristiwa Tubua’ kini sedang disiasat oleh pihak tentera.  Teori penyamaran ini lama kelamaan hilang.  Namun tidak kepada lelaki yang pernah mengetuai kumpulan protes di Tubua.  Mreka masih mempersoalkan lelaki dari Kuri itu. Walaubagaimanapun persoalan itu tidak ada jawapan.

4.  AISBERG
Ia tentang propaganda bagi menutup kesilapan kerajaan. Janji-janji yang tak pasti.
Aisberg daripada kutub utara dan kutub selatan dikatakan telah dapat ditarik untuk menuju ke Ogonshoto.  Berita di stesyen dan radio republik menyiarkan ucapan Presiden tentang 14 orang nakhoda sedang menarik aisberg untuk kelangsungan hidup di Ogonshoto. Dalam tempoh dua bulan lagi Ogonshoto akan dilanda kemarau yang sangat dahsyat. Dengan ketibaan aisberg ini nanti bakal menyelamatkan keadaan kemarau di Ogonshoto.  Sejak berita penarikan aisberg diumumkan, pantai Teluk Pinavana sering dikunjungi penduduk.  Antaranya termasuk seorang lelaki tua dari Runakita. Penduduk hanyut dengan angan-angan ketibaan aisberg tersebut sehingga lupa bahawa bumi Ogonshoto sudah mula merekah dan tiada setitik air hujan pun yang turun membasahi bumi.  Setelah letih menunggu lelaki tua itu balik ke rumah dengan membawa 14 tong kosong untuk mencari sumber air sama ada dengan membeli atau sumber asli.  Dia ingin memastikan bahawa 14 tong itu harus penuh dengan air sebelum sampai ke rumah.  Dalam masa yang sama pihat pentadbir sebok membincangkan proses pengagihan aisberg itu nanti. Berita itu telah tersebar di radio dan televisyen namun setelah seminggu barulah lelaki tua itu dapat berita tersebut melalui jirannya.
Pada suatu pagi ketika jirannya hendak pergi ke Teluk Pinavana untuk menunggu ketibaan aisberg lelaki tua itu mula menggali satu kawasan kecil di rumahnya untuk membuat kolam.  Beberapa hari kemudian, jirannya memaklumkan kepadanya bahawa kontraktor memberi kata dua kepada pentadbir supaya digandakan tiga kali bayaran yang telah ditetapkan dan mesti dilunaskan sebelum aisberg tiba atau mereka tidak akan memberi kerjasama.  Lelaki tua itu hanya tersenyum lalu menerusakan kerja-kerja mendalamkan kolamnya.  Tidak lama kemudian muncul lagi jirannya memaklumkan pihak pentadbir bersetuju dengan tuntutan tersebut.  Lelaki tua itu ingin menunggu saat aisberg itu dagih-agihkan. Dalam masa yang sama dia meneruskan kerja-kerja mendalamkan kolam dengan harapan akan muncul mata air. Namun masih belum ada tanda-tanda mata air. Setelah tiga bulan berlalu, jirannya juga tidak muncul-muncul membawa berita tentang aisberg. Aisberg yang dinanti juga tidak muncul.  Kolam yang digali juga tidak menampakkan sebarang tanda ada mata air.  Jelaslah difikirannya bahawa penantian untuk aisberg tiba hanyalah fatamorgana semata-mata.

5.  MAINAN
Agar rahsia tidak terbongkar, kekejaman adalah satu perkara yang harus dilakukan walupun kepada anak angkat sendiri. 
Seorang pemuda sedang leka bermain dengan binatang buruannya.  Dia tidak pernah terfikir dia akan pandai bermain permainan ini.  Keadaan ini berlaku  setelah dia terlibat dalam tragedi karam di lautan selama 60 hari.  Kejadian tersebut menjadi heboh dan kelurganya sebok mencarinya selama 7 hari 7 malam . namun tidak berjumpa. Pada suatu malam ibunya mengalami mimpi buruk dan keesokan harinya mereka seperti biasa pergi ke gereja untuk mendoakan anaknya itu.  Tatkala ingin keluar rumah, datang seorang tentera membawa khabar anaknya telah selamat dan dirawat di hospital Tubua.  Anaknya sudah beransur pulih dan yang paling mengejutkan ibunya ialah anaknya itu akan menjadi anak angkat Presiden Ogonshoto setelah dia sihat kelak. 
Media memuji tindakan Presiden mengambil pemuda dari Banaba ini sebagai anak angkat. Pemuda ini telah diajar cara berpakaian, bercakap dan menghadiri majlis rasmi.  Namun pada peringkat awal pemuda ini dtempatkan di stor peralatan sukan. Setahun kemudian dia dtempatkan di bahagian stor pemakanan istana bagi menentukan bekalan makanan basah dan kering sentiasa mencukupi.  Beberapa tahun kemudian, kerana sifatnya yang rajin, dedikasi, disiplin dan amanah, dia telah bebas pergi ke setiap tempat di dalam istana kecuali kamar Presiden. Walau bagaimnapun dia tetap mengambil sikap berdiam diri atau tidak bercakap banyak.
Tiba masa permainan dimulakan. Gerhana matahari pernuh akan berlaku setiap 1642hari. Sehari selepas gerhana penuh, permainan memburu peliharaan diadakan. Waktu permainan bermula dari matahari gelincir sampai matahari terbenam.  Setiap pemburu dibenarkan menggunakan senjatanya tiga kali sahaja.  Jika setelah tiga kali, binatang buruan tidak mati maka binatang tersebut bebas. Permainan diadakan di sekitar kaki gunung berapi hingga ke pinggang gunung yang berhutan. Di situ terdapat kediaman terpencil sejumlah resi. ( orang bertapa ).
Menurut pekerja istana Papa tidak pernah ketinggalan untuk bersama dalam permainan ini.  Mainan buruan papa sebelum ini ialah keluang, musang, babi hutan tua dan seekor beruk. Semua binatang buruan ini berjaya menjadi sasaran papa. Kali ini tidak tahu apakah binantang buruan papa.
Pesta bermula. Presiden dan keluarga berada di barisan hadapan diikuti dengan menteri dan rakyat biasa. Masing-masing dengan binatang buruan masing-masing tetapi Presiden tidak memegang apa-apa binatang di tangannya. Pemuda Banaba itu mencengkam tupai keruwaknya dan mengerling ke arah Presiden dan melihat Presiden menyeluk poket seluar seolah-olah menyeluk sesuatu dari poket seluarnya dan mula mengejar mainannya.  Dia pun terus memburu tupai keruwaknya dan tidak sempat menyumpit untuk yang ke tiga tupai itu hilang dari pandangan. Tiba-tiba dia terdengar suara papanya memanggilnya. Dia rasa sangsi. Dia sudah pasrah bahawa dia akan kembali sebagai pemain yang tewas.  Dia terfikir mungkin panggilan papanya adalah datang untuk membantunya mengejar tupai keruwak tersebut. Tapi sangkaannya meleset kerana tiba-tiba dia mendengar satu das tembakan berdesing di sisinya.  Apabila dia menoleh dilihatnya papanya sedang meluru ke arahnya sambil mengacukan pistol dengan tembakan das kedua menembusi lengan kanannya. Dia cuba melaungkan dan menyedarkan papnya  bahawa yang ditembak itu bukan binatang buruan tetapi dirinya tetapi Presiden terus mendekat dan melepaskan das yang ketiga lalu mengenai betis kirinya. Dia benar-benar bingung dengan keadaan itu dan terus berlari. Apabila teringat dah tiga kali tembakan dilepaskan dia memperlahankan langkahnya dan terus menuju ke dalam hutan.
Sementara menunggu matahari terbenam, pemuda banaba yang kesakitan tadi melihat semak-semak bergoyang. Tanpa disangka-sangka Presiden muncul dan melepaskan das yang keempat menghancurkan tapak tangan kanannya. Dalam semak yang bergoyang tadi muncul beberapa orang tentera elit Presiden menyerbu ke arahnya dan mencengkam pipi memaksa mengeluarkan lidah lalu memotong lidahnya dan kedua-dua pergelangan tangannya dikerat. Presiden telah memberi amaran supaya dia tidak pulang ke istana dan kembali ke Ogonshoto.
Pemuda berasa amat sedih kerana permainan itu telah dikhianati dan dia menjadi mangsa kezaliman Presiden dan tenteranya. Dalam keadaan parah dia terus masuk ke dalam hutan dan telah ditemui oleh sekumpulan resi. Resi tersebut merawatnya. Dalam tempoh itu pemuda ini telah mengimbas kembali kehidupannya yang karam di lautan dan diselamatkan dan menikmati satu kehidupan yang sangat hebat tetapi dalam sekelip mata peraturan permainan telah dikhianati dan ratusan lamanya Eropah telah mengharamkan manusia menjadi binatang buruan tetapi dirinya kini merupakan mangsa buruan. Pelbagai macam andaian dibuat ke atas dirinya sehingga dia diperlakukan sedemikian rupa. Namun tiada jawapan pasti.  Dia amat menyesali betapa palsunya dunia warna warni Ogonshoto. Pemuda tersebut mengambil keputusan untuk terus berada di hutan bersama sekumpulan resi di situ kerana baginya Ogonshoto sudah tertutup untuknya dan Banaba juga bukan tempat yang sesuai baginya.

6.  PENTAFSIR
Ia juga mengenai tekanan yang dikenakan dari pihak pemerintah ke atas bijak pandai.
Lelaki tua yang gemar menyelam merupakan resi yang mereka kenal di Aitu. Tiada siapa yang sanggup bertentang mata dengan resi tersebut. Resi tersebut tidak bercakap banyak. Jika bercakap kata-katanya penuh dengan maksud yang tersirat.  Ada seorang penduduk menjadi pendamping resi tersebut.  Tetapi setelah 10 tahun dia mendampingi resi, kini dia mula mentafsir semua pengalamannya bersama resi.
Pada peringkat awal ada 11 buah rumah sahaja di Aitu. Salah sebuah rumah tersebut merupakan rumah resi. Terdapat empat bandar sahaja yang telah membangun, iaitu Tatamanu, Pukana, Tubua dan Malagana. Pada suatu hari Aitu dilanda dua petanda buruk.  Petanda buruk itu ialah terdapat bangkai seekor paus terdampar di pantai debu gunung berapi meliputi seluruh Aitu.  Keadaaan tersebut membuatkan resi dan seluruh penduduk mula mentafsir  keadaan yang berlaku.
Presiden baru Ogonshoto akan datang ke Aitu.  Presiden Ogonshoto merupakan seorang Presiden yang luar biasa riwayat hidupnya.  Seorang yang pintar, berjaya membawa kapal yang mengalami kerosakan besar kembali ke pantai tanah airnya sendiri. Dia memeluk ibunya sebaik sahaja mendarat dan diperhatikan oleh ribuan manusia tanpa rasa segan dan malu. Presiden ingin memajukan Aitu. 
Pada satu hari datang utusan Presiden ke Aitu memberitahu tentang perancangan pembangunan di Aitu dan untuk mengadili satu sayembara tentang ‘ciptaan yang hidup’. Hadiahnya sebutir kelapa emas.Tiga orang telah memberanikan diri menyertai sayembara termasuk resi yang paling muda.  Masing-masing mula mentafsir dan cuba menyiapkan ciptaan mereka. Pada hari sayembara Presiden datang untuk mengadili hasil ciptaan mereka. Setiap ciptaan diletakkan di tepi pantai dan ditutup. Hanya Presiden sahaja yang akan membuka kain penutup dan melihat hasil ciptaan tesebut untuk diadili. Apabila dilihat ketiga-tiga ciptaan, Presiden menyatakan bahawa ciptaan resi muda itu yang terbaik.  Presiden telah melontarkan kelapa emas menghancurkan segala ciptaan resi muda itu. Bagi mereka mungkin itu cara seorang Presiden menyampaikan hadiah. Namun bagi resi muda itu adalah cara seorang terpelajar membodohkan dirinya sebagai manusia biasa.
Resi muda mentafsirkan peristiwa tersebut dengan memberi satu gambaran yang menunjukkan dua kuasa sedang bergelut iaitu kuasa baik dan kuasa jahat.  Dalam pertapaannya,  tuhan telah menggantikan ikan-ikan ciptaannya  menjadi ikan-ikan karang pancawarna dan hadiah ciptaan Presiden menjadi hidupan laut perosak karang. Jelas menunjukkan bahawa dua petanda telah tuhan turunkan di bumi Aitu.  Keadaan ini juga memberi tafsiran bahawa mustahil untuk rakyat biasa mampu melawan seorang Presiden yang berkuasa. Keadaan ini tidak seharusnya dibiarkan begitu sahaja. Kezaliman harus ditentang.
Selepas 21 hari pendamping resi memberi tafsiran, datang seorang wakil dari Pejabat Presiden di Tatamamu untuk mendapat maklumat dan mentafsir tentang imbuhan nirwana yang akan diberi kepada orang yang berjaya membunuh hidupan laut perosak karang. Dia menemui resi dan mereka telah bersoaljawab tentang isu tafsiran imbuhan nirwana kepada yang membunuh hidupan laut perosak karang. Orang dari Tatamamu memberi amaran bahawa resi boleh dikenakan hukuman atas pendapat yang diberinya itu. Namun resi menafikan kerana baginya tuhan akan memberi imbuhan kepada perkara kebaikan. Orang Tatamamu menyatakan bahawa amat mudah memahami resi dan tidak perlu kepada pentafsir. Apa yang dikatakan jelas. Pentafsir menyatakan bahawa kata-kata resi yang berbunyi “akan tiba” perlu ditafsir dan difikirkan. Orang Tatamamu tidak mahu memikirkannya dan menyatakan bahawa dia akan tunggu ketibaan Tuhan kerana baginya tuhan yang akan beri jawapan.
Orang Tatamamu menunggu ketibaan Tuhan yang tidak  kunjung tiba itu sehingga menemui ajalnya ditepi pantai dengan mata yang terbuka. Apa yang berlaku sebenaranya ialah “akan tiba’ itu bukan bermaksud tuhan yang akan tiba tetapi kebenaran yang akan tiba untuk mereka nantikan.

7.  JARI
Betapa rakyat itu sukar menaakul apa tindakan seterusnya dari kerajaan sehingga sanggup mempertaruhkan anggota badan sendiri.
Kisah seorang guru sains yang mempunyai sepotong jari manis yang terendam di dalam tabung kaca. Pada satu ketika dahulu pengkritik di Ogonshoto sangat kuat. Presiden telah memberi kebenaran untuk mengkritik dan tidak akan mengambil tindakan atas keluarga atau siapa sahaja atas kritikan tersebut dan menjadikan Republik Ogonshoto sebagai contoh terbaik fahaman demokrasi moden.  Guru itu telah mengkritik beberapa kepincangan yang berlaku di Ogonshoto. Dia telah menyiapkan satu makalah utk diterbitkan. Pada masa itulah guru ini telah berkata kepada dirinya bahawa dia akan mengerat jari manis tangan kanan jika makalah itu diterbitkan dan dia serta keluarga atau saudara –mara bebas daripada tindakbalas keras pemerintah. Makalah yang bertajuk Daratan telah mengkritik pentadbiran Ogonshoto yang dengan mudah menyerahkan daratan kepada kuasa luar sehingga hak anak peribumi Ogonshoto terabai.  Makalah tersebut telah diterbitkan. 
Setelah beberapa lama tempoh berlalu, didapati tiada apa tindakan yang dikenakan lalu dia teringat akan janjinya untuk mengerat jari manis tangan kanannya sekiranya dia bebas daripada tindakan tersebut. Guru tersebut terpaksa melunaskan janjinya dengan berjumpa sahabatnya pengidap pesakit kusta untuk meminta pertolongan.  Dengan bantuan sahabatnya akhirnya telah berjya memotong jari manisnya tanpa guru itu rasa sakit lalu diambilnya jari yang sudah putus dan dimasukkan ke dalam balang kaca.  Tetapi malang baginya kerana hukuman itu datang lewat selepas jarinya dipotong. Dua minggu kemudian dia mendapat sepucuk surat diarahkan meninggalkan Tatamanu dalam tempoh 24 jam. Ini adalah tindakan yang dikenakan terhadapnya akibat penerbitan makalahnya.  Saudara-maranya juga terlibat dengan hukuman tersebut dan guru tersebut menjadi bahan kemarahan saudara-maranya. 
Beberapa minggu kemudian pendalaman Kuri gempar apabila tiga syarikat dari Turki, Jepun dan Jerman datang untuk menebang hutan bagi dijadikan padang golf.  Beberapa orang datang berjumpa guru tersebut untuk meminta pendapatnya. Guru itu menyatakan kemarahannya dan tidak bersetuju dengan apa yang bakal berlaku. Tambahan pula kajian alam sekitar belum dilakukan.  Guru itu memberi jaminan bahawa sekiranya kajian alam sekitar dilakukan nescaya projek itu akan terbatal dan dia berani pertaruhkan jari hantunya pula. Guru kidal ini terlalu yakin dengan dirinya bahawa jari hantunya itu tidak akan jadi korban kerana mereka telah melalui satu tempoh yang amat getir iaitu kemarau yang sangat dahsyat.  Sudah tentu mereka tidak akan mahu peristiwa itu berulang kembali dan bersungguh-sungguh untuk mempertahankan hutan itu daripada diteroka untuk dijadikan padang golf. 
Seminggu kemudian kumpulan pencinta alam secara rasmi membantah projek tersebut.  Guru kidal sangat gembira.  Pemerintah Ogonshoto telah membatalkan projek tersebut. Dalam masa yang sama penyokong kuat Presiden sedang merencanakan sesuatu untuk membina juga padang golf tersebut.  Mereka menunggu saat dan ketika yang sesuai untuk bertindak.  Guru kidal yang sedang gembira pula merancang untuk mengadakan majlis kesyukuran kerana projek tersebut telah dibatalkan.  Majlis kesyukuran itu sangat meriah. Walau bagaimanapun kemeriahan majlis itu telah dikejutkan dengan pengumuman daripada pejabat Presiden tentang rancangan pembinaan padang golf bertaraf antarabangsa akan dibina dan projek tersebut tidak akan memudharatkan Ogonshoto.  Semua yang hadir terkejut terutama guru kidal.  Namun mereka sudah pasrah dengan ketentuan itu dan menasihati guru kidal agar tidak mengerat jarinya. Namun guru kidal yang berpegang teguh kepada janjinya cuba menelefon sahabatnya itu untuk melaksanakan tugas memotong jari tetapi sahabatnya telah meninggal dunia.   Akhirnya guru kidal telah memotong jarinya sendiri sebagaimana yang telah dijanjikan.

8.  KAMERA
Betapa sukarnya seorang teknologis dalam mempersembahkan ideanya kepada kerajaan.
Kamera menceritakan perihal adik seorang aktivis hak asasi manusia telah terpilih sebagai Penyelidik Muda Asia-Pasifik.  Dia berasal dari Runakita. Dia dipilih mewakili Ogonshoto. Ditempatkan di sebuah politeknik pinggir Tokyo dibawah penyeliaan seorang professor. Pada suatu pagi di dalam teksi untuk balik ke rumah dia membelek  sebuah akbar Ogonshoto yang dbelinya dan terpandang sebuah  iklan tentang seorang komandan tua yang memohon maaf kepada semua pihah atas kesilapannya sepanjang perkhidmatannya dalam Angkatan Bersenjata Republik Ogonshoto. Pemandu teksi menceritakan perihal komandan  tua itu dan membawanya ke rumah komandan tersebut untuk melihat sendiri keadaannya.  Jelas bahawa komandan itu terus meracau untuk meminta maaf atas semua kesalahannya.
Sekembalinya ke kamar, dia telah memasang dengan lengkap kamera yang dibelinya. Dia telah berjaya mencantumkan semua peralatan untuk kamera eksperimentalnya itu.  Kamera itu sangat canggih kerana dapat merakam foto dan suara yang sangat hebat untuk setiap detik peristiwa yang dilaluinya.  Semua pergerakan dan suara temannya semasa pergi ke airport telah dirakamkan di dalam kamera tersebut. Temannya terkejut hasil kamera yang sangat canggih itu. Dia menceritakan pengalamannya ketika mencuri-curi melihat rumah bekas komandan itu. Lelaki itu juga ada menyebut tentang lelaki aktivis hak asasi manusia iaitu abang tuanya yang hilang.
Mereka pun mengambil keputusan untuk mendaki gunung berapi Gora-Gora. Sepanjang perjalanan mereka kamera aksperimental itu  telah merakamkan setiap detik yang berlaku.  Apabila dicuci, dia menjerit apabila didapati terdapat 3 foto dan 3 pita suara yang terakam dalam kamera tersebut.  Dalam foto 1 adalah abang tuanya dalam keadaan matanya telah diikat dengan sehelai kain dan komandan memegang pistolnya. Pita suara pula merakamkan suara abangnya meminta tolong supaya tidak diapa-apakan. Foto 2 pula memperlihatkan abangnya ditepi jurang dan komandan mengacukan pistol ke arah kepala abang tuanya.  Pita suara memperdengarkan abangnya merayu supaya jangan dibunuh dan dibawa ke pengadilan tetapi das tembakan kedengaran. Foto 3 pula kelihatan tentera meneranjang mayat abang tuanya masuk ke dalam kawah gunung berapi dan komandan menyarungkan pistolnya semula.
Barulah kini dia tahu bahawa abang tuanya  bukan menghilangkan diri tetapi telah dibunuh dengan kejam di kawah gunung berapi Gora-Gora.  Temannya memintanya untuk membawa isu ini ke muka pengadilan.  Dia bersetuju dan menyediakan panduan cara-cara menggunakan kamera untuk temannya sekiranya berlaku sesuatu terhadap dirinya dan meminta temannya amanahkan kamera itu kepada orang yang dipercayai jika sesuatu terjadi kepada temannya itu. Kamera tersebut merupakan teknologi yang dicipta untuk membolehkan sesiapa sahaja melihat  semula peristiwa masa lampau dan merakamkan visual serta suaranya.  Pergerakan serta perbuatan manusia yang dilakukan secara terang atau bersembunyi boleh dirakamkan semula....termasuk yang pernah dilakukan oleh orang yang punya...
Dia telah menyerahkan tiga keping foto dan pita suara sebagai bukti laporan rasminya di pejabat undang-undang Tatamanu.  Dia ingin mendapatkan keadilan untuk abang tuanya supaya dapat membawa komandan ke muka pengadilan. Tiba-tiba datang dua orang tentera menahannya kerana memiliki kamera yang belum diluluskan penggunaannya.  Tanpa disedarinya, tiga keping foto dan pita suara telah dibuat salinan kepada hospital tentera tempat komandan itu diawasi.  Foto dan pita suara itu telah dipertontonkan kepada komandan tersebut.  Komandan menjerit ketakutan dan pengsan beberapa kali selama dua hari dua malam.  Menurut doktor komandan tersebut sudah tidak dapat diselamatkan lagi dan maut sedang menghampirinya.  Pihak hospital telah memanggil sebuah teksi untik menghantar komandan pulang ke rumah asalnya.
Setelah dua hari ditahan, keesokkannya akan bermula perbicaraan ke atas dirinya. Namun dia belum dimaklumkan bilakan kes pembunuhan abang tuanya akan dibicarakan.  Dia terbayang kamera eksperimentalnya yang boleh merakam peristiwa masa lampau pada masa kini dan tidak tahu di tangan siapa kamera itu berada.  Kamera itu akan  berada di pasaran tidak lama lagi.

9.  BAHTERA
Dejavu kisah nabi nuh dan bahteranya. 
Bahtera mengisahkan seorang lelaki berumur lewat 50-an bakal menjadi nakhodabagi sebuah bahtera yang bakal dibinanya bermula daripada peristiwa seekor penyu raksasa yang melintas di bawah perahunya yang membawa perkhabaran bahwa mereka perlu meninggalkan Ogonshoto dan mencari dataran baru bagi mengelakkan gempa bumi  yang bakal menimpa mereka.  Sejak bertemu dengan penyu  raksasa itu nakhoda ini telah menceritakan kepada semua penduduk agar bersiap sedia untuk membina sebuah bahtera bagi membawa mereka semua ke sebuah dataran yang baru. Pada mulanya semua orang tidak mempercayai kata-katanya.  Tetapi ada seorang lelaki mengatakan perkara itu ada didengar daripada bapanya yang mendengar daripada datuknya.  Lama kelamaan semua orang sudah mempercayainya. Ramailah pengikutnya akan turut serta naik bahtera untuk meninggalkan Ogonshoto bagi mencari daratan baru kecuali anak lelakinya.Anaknya tidak percaya Ogonshoto akan dilanda gempa bumi dan bertentang pendapat dengannya.  Namun itu tidak mematahkan semangatnya untuk membina sebuah bahtera.
               Untuk membina sebuah bahtera memerlukan peralatan yang banyak dan dia telah membuat permohonan. Namun birokrasi Ogonshoto yang begitu rumit menyebabkan di ditolak seperti bola. Akhirnya dia memohon bantuan sbuah firma Jepun di Futu-Ata.  Seminggu selepas itu dia diberi surat resmi dan diberi kebenaran membina bahtera.  Kerja-kerja membina bahtera dimulakan.  Setelah bahtera siap semua penduduk mula menaiki bahtera.  Dalam kesebokan itu terdapat tiga orang penduduk yang tidak dibenarkan naik bahtera kerana sakit parah dibimbangi akan menyebarkan penyakit dalam bahtera.  Nakhoda terpaksa memberi kebenaran kepada mereka untuk naik dan menempatkan mereka di bahagian buritan.  Akhirnya anak lelakinya juga turut serta menaiki bahtera.
               Namun nakhoda terlepas pandang satu perkara yang anak lelakinya meneliti setiap gerak geri dan perbuatannya lalu membuat catatan bahawa perbuatan bapanya memberi izin tiga penumpang  berpenyakit itu kelak akan menjadi bala besar di dalam bahtera tersebut dan menyebabkan semua penghuni akan menerima bala.  Semasa sauh dibongkar untuk memulakan pelayaran, pada ketika itulah anak lelakinya terjun ke dalam air menuju ke pantai.
Nakhoda telah memanggil tukang masak yang menyediakan makanan di Istana Presiden untuk menyiasat perihal mangsa keracunan makanan. Tukang masak menceritakan perihal dia merasa sakit hati dengan Presiden kerana bagi mereka orang di kalangan mereka sahaja yang boleh makan makanan yang enak-enak.  Apabila mereka ingin makan bubur tradisional yang mengandungi daging rusa, tukang masak jadi bingung kerana rusa sudah tidak ada lagi di Ogonshoto.  Kebetulan ada seorang lelaki datang ke rumahnya , maka lelaki itu telah jadi mangsanya. Dia melapah daging lelaki itu dan memasukkan ke dalam bubur tradisional tersebut. Apabila diselidiki lelaki itu punya penyakit kelamin yang kronik. Maka dengan itu kepada yang makan bubur tersebut telah mendapat jangkitan tersebut. Kemudian nakhoda terjumpa catatan anaknya dan merasa sangat gementar kerana anaknya sudah tidak ada lagi dalam bahtera.
Tiba-tiba mereka terdengar dentuman yang sangat kuat. Nakhoda mengarahkan layar dipasang dan bahtera terangkat 600 kaki ke udara. Semua penumpang menjerit dan muntah dan perlahan-lahan bahtera turun semula dan meninggalkan bumi Ogonshoto yang sudah tidak bersisa. Nakhoda teringat akan anak lelakinya. Namun semua itu tidak dapat diselamatkan lagi. Bahtera terus belayar.  Berbulan-bulan bahtera menempuh samudera dan akhirnya mereka menemui daratan untuk berlabuh.   

EPILOG
TSUNAMI
Naratif Ogonshoto berakhir dengan cerita berlabuhnya Kawai Maru dan bahtera dari Ogonshoto di perairan pulau itu.  Walaupun bahtera tidak sebesar Kawai Maru, tetapi ukurannya luar biasa dan dibuat dengan tangan sepenuhnya. Apabila mereka bertemu, mereka bercerita tentang tsunami yang berlaku yang menghancurkan Gora-Gora, Rai-Rapa dan Futu-Ata.
               Sepuluh penumpang bahtera telah meninggal dunia. Separuh lagi dimasukkan ke dalam wad dan yang lain ditempatkan di khemah-khemah khas sementara menunggu keputusan pemerintah pulau tersebut.  Nakhoda pasrah dengan keputusan yang bakal dibuat samada mereka nak menerima mereka atau pun tidak.
               Pertemuan di pulau itu membuat mereka lebih akrab dan telah menemui pelbagai watak dalam cerita Ogonshoto. Kenangan yang telah berpuluh tahun yang lalu masih segar dalam ingatan.  Penulis kini sudah berusia 80 tahun dan telah meninggalkan Kawai Maru 20 tahun yang lalu.  Peristiwa tsunami itu berlaku ketika penulis berusia 45 thn 10 hari. Cerita tsunami yang dahsyat itu sering menjadi bahan bualan mereka dan mereka tidak jemu-jemu mengulang cerita.
               Kebanyakan teman penulis telah pulang ke kampung halaman masing-masing. Penulis tidak kembali ke kampung  halamannya.  Isterinya juga telah meninggal dunia  30 tahun yang lalu dan tidak mempunyai anak. Penulis tinggal di rumah orang-orang tua di Daerah Kita, Tokyo.  Penulis telah merahsiakan penyakit yang dihidapinya daripada keluarganya. Namun penyakit itu semakin serius ketika dia bertugas di sebuah organisasi Asia-Pasifik di Tokyo.  Dia telah berjaya menjalani pembedahannya. Dia terus teringat akan kampung halamannya yang jauh di Malaya.
Novel ini digarap secara penceritaan dari rekod pihak ketiga yang kemudiannya dicambah kepada kumpulan-kumpulan episod yang berlainan situasi, geografi dan budayanya dan sehingga keakhir epilog barulah penaakul tersedar yang semua itu adalah mimpi yang dicerap dari seorang penglipur lara.




Kursus Cakna Peningkatan Profesionalisme Guru-Guru Sastera Daerah Kuala Selangor tahun 2015


Isnin, 9 Februari 2015

Tema dan persoalan

Pengertian Tema dan Persoalan
Tema ialah idea dasar atau persoalan pokok dalam sesebuah karya sastera.
Tema hanya ada satu sahaja.
Tema sesuatu karya sastera boleh jadi tidak dinyatakan secara jelas

Persoalan ialah perkara-perkara kecil dalam sesuatu karya yang ada hubungannya dengan tema.
Persoalan biasanya lebih daripada satu iaitu semakin panjang sesuatu karya semakin banyak persoalannya

Persoalan wujud untuk memperkukuh dan menghidupkan tema sesebuah karya.

Isnin, 26 Januari 2015

PROGRAM CERAMAH ANJURAN PUSAT PENGAJIAN ISLAMIYYAH DARUL MUTTAQIN, KG. PERMATA , KUNDANG , SELANGOR

Assalamualaikum....

      Pusat Pengajian Pondok Islamiyyah Darul Muttaqin, telah mengdakan satu ceramah tentang peristiwa isra' mikraj Nabi Muhammad saw.  Dalam peristiwa tersebut Nabi telah diperintahkan oleh Allah SWT untuk mengerjakan solat 5 waktu sehari semalam yang fadhilat dan pahalanya sama seperti 50 waktu. Dalam peristiwa tersebut juga nabi telah dipertontonkan pembalasan kepada manusia yang taat dan ingkar akan suruhanNya.

      Dalam sesi ceramah tersebut para hadirin telah dipertontonkan dengan beberapa video tentang gambaran hari qiamat, gambaran tentang pembalasan bagi umat yang ingkar dan beberapa lagi yang dapat memberi kesedaran dan keinsafan kepada kita untuk muhasabah diri semula tentang kewajipan yang harus kita laksanakan sebagai hamba Allah.

    Buat julung-julung kalinya pihak Darul Muttaqin menganjurkan program ceramah kepada penghuni pondok dan penduduk di sekitarnya.  Alhamdulillah, sambutan amat menggalakkan. Ceramah tersebut dianjurkan adalah bertujuan untuk memberi peluang kepada kita menghadiri majlis ilmu dan mempelajari sesuatu daripadanya untuk kesejahteraan hidup di dunia dan di akhirat.  Majlis tersebut juga dapat mengiratkan silaturrahim antara penghuni pusat pengajian dan penduduk di sekitarnya. 

    Pusat Pengajian Islamiyyah Darul Muttaqin juga amat mengalu-alukan sokongan daripada semua pihak agar dapat bersama-sama memberi sumbangan dalam bentuk kewangan untuk membina infrastruktur kerana pusat pengajian ini baharu sahaja ditubuhkan dan dengan sumbangan yang dapat dihulurkan, mudah-mudahan dapatlah kita bersama-sama menginfaqkan harta benda kita ke jalan yang diredhai sebagai amal jariah yang berterusan. InsyaAllah. 

    Kepada yang ingin menghulurkan sumbangan bolehlah layari laman web http://pusatpengajiandarulmuttaqin.blogspot.com/  atau boleh terus membuat sumbangan melalui no akaun :

BIODATA SASTERAWAN NEGARA ANWAR RIDWAN

Anwar Ridhwan


KEHADIRAN Anwar Ridhwan dalam dunia penulisan kreatif mula dirasakan pada tahun 1970, ketika dalam tahun pertama Universiti Malaya.  Sajak dan cerpen adalah dua bidang sumbangannya yang agak prolifik dan diikuti kemudiannya dengan esei dan kritikan.  Sekitar pertengahan tahun 1970-an, sumbangannya dalam genre puisi dan esei/ kritikan dikesampingkan buat sementara, lalu beliau menumpukan sepenuh perhatian terhadap penulisan cerpen.  Dalam bidang inilah Anwar dianggap oleh peneliti sastera sebagai memiliki kekuatan sebelum melangkah ke arena penulisan novel.
Anwar adalah anak bongsu daripada enam orang adik-beradik yang lahir pada 5 Ogos 1949 di Parit Satu Timur, Sungai Besar, Selangor Darul Ehsan.   Bapanya petani yang berasal dari Bagan Serai, Perak.  Ibunya, Habsah @ Mariam seorang bidan berasal dari Kuala Kangsar, Perak.  Setelah berumah tangga, kedua-dua orang tuanya menetap di Sungai Besar, Selangor.
Anwar menerima pendidikan awalnya di Sekolah Kebangsaan Sungai Besar (1956-1962) selama tujuh tahun.  Persekolahan rendahnya lebih setahun kerana sewaktu dalam darjah tiga, beliau kembali mengulang belajar dalam darjah dua.  Hal ini terjadi kerana sikap dan tindakan Anwar sendiri yang tidak menyenangi guru darjahnya yang garang.
Seterusnya Anwar belajar di Sekolah Ungku Aziz, Sabak Bernam (1963-1967) dari Tingkatan I-V dan Tingkatan Enam di Sekolah Alam Shah, Kuala Lumpur (1968-1969).  Pada tahun 1970, beliau diterima masuk ke Universiti Malaya dan belajar di Jabatan Pengajian Melayu.  Semasa menuntut di Universiti Malaya, beliau turut mengasaskan Ikatan Sastera Universiti Malaya (ISUM).  Anwar pernah mengasuh ruangan kebudayaan akhbar kampus Mahasiswa Negara dan menyertai program lawatan sambil belajar ke Indonesia, Hong Kong dan Thailand.  Pada tahun 1973, beliau lulus Ijazah Sarjana Muda Sastera (kepujian).  Pengalaman pahit secara dekat Tragedi 13 Mei 1969 di Kuala Lumpur turut memberi kesan dalam hidupnya dan sebahagian pengalaman itu dituang ke dalam beberapa karyanya.
Beberapa hari selepas meninggalkan universiti dalam tahun 1973, beliau diterima bertugas sebagai pegawai sementara di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) selama 3 bulan.  Mulai 1 Mei 1973, beliau diterima sebagai Pegawai Penyelidik Sastera (tetap).  Selama bertugas dengan DBP, beliau pernah menjadi anggota sidang editor majalah Dewan Bahasa, Dewan Sastera dan Dewan Budaya.  Sewaktu semester musim rontok 1982, beliau berkesempatan mengikuti kursus penerbitan buku di New York University, Amerika Syarikat, dan pada tahun 1983, menerima Ijazah Sarjana Sastera (M.A.) daripada Universiti Malaya berdasarkan tesisnya yang diusahakan beberapa tahun sebelumnya.  Pada tahun 1982, Anwar berpeluang mengikuti kursus penerbit selama empat bulan di New York University, Manhattan, Amerika Syarikat.
Kemudian pada bulan September tahun 1986, Anwar berpeluang mengikuti International Writing Program di Universiti Iowa, Amerika Syarikat, selama empat bulan. Beliau juga pernah menyertai Pertemuan Puisi Dunia di Struga, Yugoslavia, pada bulan Ogos 1988, kemudian berkunjung ke Soviet Rusia sebagai tetamu Persatuan Penulis Soviet pada bulan September/Oktober 1988.  Seterusnya Anwar menjadi Ketua Bahagian Pembinaan dan Pengembangan Sastera, DBP, dan buat beberapa waktu, Anwar pernah memangku jawatan Timbalan Ketua Pengarah.    Anwar pernah berkhidmat sebagai Profesor Pelawat di Tokyo University of Foreign Studies mulai 1997-2000.  Pada tahun 1998, Anwar menerima Ijazah Kedoktoran daripada Universiti Malaya, Kuala Lumpur.  Pada tahun 2001, Anwar menjadi Pengarah Penerbitan, Dewan Bahasa dan Pustaka.
Anwar mempunyai latar belakang kegiatan sastera dan bahasa yang agak luas.  Dari tahun 1974-1976, beliau pernah menjadi Setiausaha Satu GAPENA; Pengarah “Pertemuan Sasterawan Nusantara III” yang berlangsung di Kuala Lumpur dari 5-6 Disember 1981 dan Setiausaha “Kongres Bahasa dan Persuratan Melayu IV” yang diadakan di Kuala Lumpur dari 7-10 Disember 1984.
Dalam dunia penulisan kreatif, antologi cerpennya yang pertama Parasit (1976), memperlihatkan corak penulisannya dengan gaya baharu melalui bahasa yang puitis.  Dalam antologi cerpennya yang kedua, Sesudah Perang (1978), Anwar menggarap tema tentang “nasib” watak-watak dalam kebudayaan tradisi di ambang kebudayaan baharu yang agresif, materialistik dan individualistik.  Inilah tema yang banyak diungkap oleh Anwar, sebagaimana terbukti dalam kebanyakan karyanya, termasuk sebilangan besar karya dalam antologi cerpen ketiganya Sangkar.  Selama menghasilkan cerpen, sudah empat kali Anwar memenangi Hadiah Karya Sastera Malaysia: “Perjalanan Terakhir” (1971), “Dunia Adalah Sebuah Apartmen” (1973), “Sesudah Perang” (1976), “Sasaran”, “Sahabat” dan “Menjadi Tua” (1982/83).
Novel pertama Anwar, Hari-hari Terakhir Seorang Seniman (1979) memenangi Hadiah Pertama Peraduan Mengarang Novel anjuran Yayasan Sabah – GAPENA II.  Novel ini pada keseluruhannya melukiskan konflik jiwa tokoh penglipur lara kerana ancaman terhadap seni dan idealnya.  Di samping itu digambarkan juga kehidupan orang kampung yang terpencil dan bimbang akan akibat perang.  Novel ini memperlihatkan penguasaan yang seimbang antara isi, teknik dan adunan bahasa.  Karyanya mendapat tanggapan dan sorotan yang baik daripada para sarjana.
Anwar menerima anugerah daripada Seri Paduka Baginda Yang di-Pertuan Agong.
Hari-hari Terakhir Seorang Seniman sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris oleh Harry Aveling (dalam judul The Last Days of an Artist, DBP, 1982); juga sudah diterjemahkan ke bahasa Jepun oleh Tatuo Hoshino dan juga ke dalam bahasa Perancis.  Novel ini juga telah diadaptasikan ke teater oleh dramatis Johan Jaaffar dan sudah dipentaskan sebanyak 14 kali di Kuala Lumpur, Kota Kinabalu, Kuching dan Singapura.
Novel keduanya berjudul Arus menyusul enam tahun kemudian, iaitu dalam tahun 1985.  Arus lebih kepada pemaparan persoalan semasa yang berlaku dalam masyarakat.
Novel ini menggambarkan konflik skandal bank dan isu kafir-mengkafir di kalangan umat Islam di negara ini dan terpilih memenangi Hadiah Sastera Malaysia 1984/85 bersama-sama novel Daerah Zeni karya A. Samad Said.  Novel Arus juga telah diterjemahkan ke bahasa Perancis pada tahun 1989 dan kemudiannya ke dalam bahasa Thai.
Sungguhpun penulisan kreatif Anwar lebih mengarah kepada cerpen dan novel, beliau juga berusaha untuk kembali menulis puisi, iaitu genre yang agak lama dikesampingkan; serta ingin mencuba menulis skrip drama.  “Jika ini terjadi”, menurut Anwar, “rangsangannya bermula dalam musim rontok di Manhanttan pada tahun 1982.  Latar, suasana dan keadaan di sana, seperti meminta saya untuk membuka jendela kreatif saya lebih luas.”  Tidak lama selepas itu lahir kumpulan puisinya berjudulTercipta dari Tanah, iaitu kumpulan puisinya yang pertama dan diterbitkan dalam tahun 1985.  Beliau juga memenangi Hadiah Sastera Malaysia 1992/1993 untuk dramanya Yang Menjelma dan Menghilang.  Tahun sebelum (1991), kumpulan cerpen Sesudah Perang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris dengan judul After the War and Other Stories.  Pada tahun 1992, cerpennya “Dari Kiev ke Moskova” telah memenangi hadiah pertama peraduan cerpen DBP-Maybank.  Dalam bidang penulisan drama pentas, Anwar telah menghasilkan Orang-orang Kecil (1990) dan Yang Menjelma dan Menghilang (1990) – drama ini memenangi Hadiah Utama, Peraduan Menulis Drama Yayasan Seni – Berita Harian 1990.  Anwar bukan setakat menghasilkan skrip malah melangkah lebih jauh dengan mengarahkan drama, setakat ini Anwar telah mengarah tiga drama pentas, iaitu Penghuni Paya – The Swamp Dwellers – Karya Wole Soyinka, 16-18 Disember 1991, Pulang (dramanya sendiri yang belum diterbitkan) 5-8 Disember 1995, dan Yang Menjelma dan Menghilang, (dramanya sendiri) 8-13 Jun 2001.
Anwar Ridhwan mula menulis cerpen pada awal tahun 1970-an. Apabila salah satu cerpennya pada peringkat awal itu memenangi Hadiah Sastera Malaysia (1971), melalui cerpen “Perjalanan Terakhir”, beliau bukan sahaja merupakan antara penulis termuda memenangi hadiah tersebut, tetapi juga memperlihatkan keupayaan meneroka gaya pengucapan fiksi yang membaharui konvensi, serta lebih mengungkapkan psikologi watak-wataknya.  Daripada “Perjalanan Terakhir” bakat beliau selalu dikesan dan diperhatikan.
Kecenderungan beliau untuk membaharui konvensi, mempersembahkan cerpen dalam gaya yang agak berbeza berbanding pengarang Malaysia sezaman dan memberi penekanan aspek psikologi watak, terus terserlah dalam kebanyakan cerpen-cerpennya seperti “Dunia Adalah Sebuah Apartmen”, “Sahabat”, “Menjadi Tua”, dari Kiev ke Moskova” dan “Tik! Tik! Tik!”.
Ketika kebanyakan penulis cerpen sezamannya masih berlegar dalam latar Malaysia, Anwar melihat latar sebagai unsur yang sekunder.  Bagi, mesej dan persoalan kemanusiaan, tanpa batas geografi, adalah lebih utama.  Dengan demikian, apabila pembaca mengikuti cerpen-cerpen Anwar, mereka tidak sahaja akan menerima pengalaman seni yang segar, malah meluaskan pengalaman yang mengangkat pelbagai latar internasional.
SN Muhammad Hj. Salleh berpendapat bahawa cerpen-cerpen Anwar dicipta dengan begitu teliti dan bersih.  Barangkali pengalaman Anwar sebagai editor sastera selama bertahun-tahun, telah membentuk peribadinya untuk menghasilkan karya yang teliti, indah dan berkesan.
Persoalan dalam semua cerpen Anwar dapat dibahagikan kepada dua, iaitu pertama, watak yang bergelut dengan budaya serta nilai baru.  Budaya dan nilai baru itu, walaupun usianya muda, kelihatan lebih gagah, berkuasa, dan bergelombang global melanda budaya serta nilai yang lama.  Cerpen “Sahabat” dan “Menjadi Tua” hanyalah sekadar dua contoh cerpen Anwar.  Kedua, nilai kemanusiaan dan konsep demokrasi menjadi amat relatif dalam kehidupan pasca moden.  Cerpen “Dunia Adalah Sebuah Apartmen” dan cerpen-cerpen dalam kumpulan Naratif Ogonshoto adalah contoh persoalan sedemikian.  Dalam Naratif Ogonshoto, kedua-dua persoalan utama itu, yang sifatnya sangat universal, mengatasi unsur latar dan nama watak yang konkrit dan real.

Sebuah cerpen dalam Naratif Ogonshoto begitu unik olahannya.  Konflik nilai, makna demokrasi dan ancaman budaya baru begitu terasa keuniversalannya walaupun diletakkan pada latar sebuah republik fiktif di Pasifik.  Kumpulan cerpen ini, seperti juga cerpen-cerpen Anwar yang lain, membenarkan pandangan seorang sarjana Australia, Harry Aveling bahawa “Anwar’s world is more that of the urban intellectual: more precise, more restrained, at once Malay and international”.

Isnin, 9 Mei 2011

PROSA TRADISIONAL

Semoga catatan ini dapat membantu para pelajar memahami genre prosa dengan lebih mendalam...tetapi...harus ingat...teks asal perlu dibaca walau sukar mana sekalipun.  Dengan membaca teks asal anda akan lebih faham apabila membaca teks yang telah dialih ke bahasa moden ini. Ok. Selamat menempuh peperiksaan...

HIKAYAT CENDAWAN PUTIH


Raja Indera Kemala jatuh sakit.Raden Kesuma Wati berjumpa dengan ahli nujum.

Ahli nujum menyuruh mencari telur burung merpati putih di Gunung Meraksa

Dewa. Ramai rakyat jelata dikerah mencari telur burung tersebut.

Sementara itu Raja Syah Dewa Alam dari negeri Melaka Pura mempunyai seorang

anak bernama Tuan Puteri Pelinggam Cahaya.

Baginda bermimpi makan telur burung merpati putih.Seluruh rakyat jelata dikerah

mencari telur burung tersebut tetapi tidak bertemu.Puteri Pelinggam Cahaya

susah hati tidak dapat mencari telur burung tersebut. Ketika tuan puteri tidur

disisi ayahnya dia bermimpi datang seorang perempuan tua memberitahu

bahawa telur burung itu ada di Gunung Meraksa Dewa. Mangkabumi diarah

keluar mencarinya tetapi tidak dapat.Akhirnya Tuan puteri sendiri pergi mencari

telur itu. Dalam pengembaraannya dia membunuh seorang hulubalang lelaki lalu

mengambil pakaian hulubalang itu dan menyamar sebagai seorang lelaki.

Setelah berkuda selama 4 hari 4 malam akhirnya dia sampai di negeri Kesambi

Pura dengan menamakan dirinya Bangbang Gajah Merta.

Dia memberitahu hendak mencari telur burung merpati putih. Raja negeri itu

menawarkan sesiapa yang dapat mengambil limau nipis di dalam lubang tanah

akan dikahwinkan dengan anakandanya Tuan Puteri Ratna Melur.

Bangbang Gajah Merta berjaya mengambil limau itu dan dikahwinkan dengan

Tuan Puteri Ratna Melur.Tuan Puteri Ratna Melur menyedari suaminya tidak

seperti seorang lelaki sejati.

Dia memohon kepada isterinya untuk mengembara mencari telur burung itu.

Bangbang Gajah Merta naik ke atas gunung dan berjumpa dengan seekor singa.

Singa itu menyuruh tuan puteri/Bangbang Gajah Merta menunggu Raja Kesuma

Ningrat untuk mengambil telur burung itu. Raden Kesuma Wati masih mencari

telur burung itu . Pada suatu hari dia ditangkap kerana mencuri juadah

di sebuah gerai. Sebagai hukuman dia dibawa mengadap Raden Kesuma Ningrat.

Raden Kesuma Ningrat menghukumnya menyuruhnya memandikan kambing

dan tinggal di negeri buangan

Pada suatu hari Tuan Puteri Indera Maya, bertemu dengan Raden Kesuma Wati

yang sedang memandikan kambing . Raden Kesuma Wati memberitahu bahawa

dia hendak mencari telur burung merpati putih untuk mengubati penyakit

ayahnya.Dalam pertemuan itu barulah Raden Kesuma Ningrat tahu bahawa

Raden Kesuma Wati ialah saudara tirinya setelah diberitahu oleh ibunya Puteri

Indera Maya.

Raden Kesuma Ningrat mengiringi pengembaraan Raden Kesuma Wati mencari

telur burung merpati putih.Raden Kesuma Ningrat banyak membantu Raden

Kesuma Wati yang ketakutan berhadapan dengan pelbagai binatang buas dan

raksasa.Raden Kesuma Ningrat akhirnya tiba di tempat Tuan Puteri Pelinggam

Cahaya yang duduk bersama seekor singa.Tuan Puteri Pelinggam Cahaya pun

menceritakan sebab dia sampai ke situ. Singa itu memberitahu bahawa telur

burung itu ada di dalam telinga naga di Gunung Meraksa Dewa.

Raden Kesuma Wati pula amat berahi akan Tuan Puteri Pelinggam Cahaya tetapi

Setiap kali dia berniat jahat 2 ekor landak yang menjaga tuan puteri itu akan

menghalangnya. Sebaik bertemu dengan naga itu, Raden Kesuma Ningrat

dibenarkan mengambil sendiri telur naga itu 2 biji telu itu pun dibahagikan

kepada Raden Kesuma Wati dan Tuan Puteri Pelinggam Cahaya.

Setelah hajatnya sampai, Raden Kesuma Wati menolak Raden Kesuma Ningrat

ke dalam laut yang kemudiannya berpaut pada sehelai daun selasih.Puteri

Pelinggam Cahaya amat sedih atas kematian Raden Kesuma Ningrat.Mereka

meneruskan perjalanan berdua.Raden Kesuma Wati menyedari telur burungnya

telah hilang lalu dia berniat mengambil telur kepunyaan tuan puteri itu.

Raden Kesuma Watipun membunuh Tuan Puteri Pelinggam Cahaya,tetapi telur

burung merpati putih diterbangkan oleh seekor merbah ke udara.

Raden Kesuma Wati sampai ke Gunung Anta Dewa . Merbah itu memberitahu

kepada singa perihal kematian Tuan Puteri Pelinggam Cahaya dan kehilangan

Raden Kesuma Ningrat .Singa itu pun menyampaikan khabar itu kepada keluarga

masing-masing.

Puteri Ratna Sari menitahkan agar hulubalang mencari Raden Kesuma Ningrat.

Kisah seterusnya ialah serangan Raja Paksi Dewa terhadap negeri Indera Buangan

yang diketuai oleh tuan Puteri Ratna Sari.Raja Paksi Dewa kemudiannya tewas

dan menjadi tawanan.